Modal Utama Dalam Menjalankan Bisnis


Kebanyakan orang menilai bahawa mempunyai usaha sendiri adalah perkara yang sukar. Lebih baik jangan memulakan usaha jika anda bukan berasal dari keluarga ahli perniagaan atau anda tidak mempunyai modal wang banyak untuk memulakan perniagaan. Kira-kira seperti itu lah penilaian rata-rata masyarakat kita jika ada orang ingin memulakan perniagaan pertamanya. Penilaian seperti ini yang membuat rasa percaya diri calon pengusaha berkurang dan secara tidak sedar juga ikut meng-iyakan pendapat yang menyatakan bahawa untuk memulakan usaha harus orang yang mempunyai modal materi berlimpah, beg tebal, keturunan orang kaya, atau berasal dari keluarga ahli perniagaan sahaja.

Wang Bukanlah Modal Utama

Cuba kita perhatikan lebih teliti di sekitar kita. Apakah orang-orang yang mempunyai banyak wang akan selalu berjaya usahanya ?. Adakah anda punya kenalan anak dari pengusaha berjaya yang gagal dalam perniagaan? atau adakah sosok usahawan berjaya yang berasal dari latar belakang keluarga yang biasa-biasa saja walaupun keluarga yang kekurangan? Jika kita objektif, maka jawapan kita akan sama iaitu pasti ada. Jadi sebenarnya wang bukanlah modal utama yang menentukan seseorang berjaya menjalankan perniagaannya. Memang benar, wang menjadi salah satu point untuk memudahkan mendirikan dan menjalankan usaha. Tetapi selain wang ada hal lebih penting yang perlu kita miliki agar berjaya dalam berwirausaha.

Sering kita melihat fakta yang terjadi, ada syarikat yang bankrap akibat tidak ada pengganti yang berjaya menjadi pemimpin cakap dalam syarikat. bahkan keluarga dari pimpinan sebelumnya tidak ada yang mampu menahkodai syarikat. Sebaliknya ada orang dengan latar belakang ekonomi biasa-biasa saja, boleh berjaya kerana kerja keras dan konsisten dalam membina usaha.
Jadi, apa sebenarnya yang menjadi modal utama dalam menjalankan usaha? Berdasarkan fakta yang ada dan ilustrasi di atas, bahawa yang menjadi modal utama dalam berwirausaha adalah "Watak Keusahawanan". kes pertama di mana sang pemimpin syarikat tidak melatih anak-anaknya untuk mempunyai watak wirausaha sehingga saat waktu tiba sang anak yang dipaksakan secara "segera" menduduki kedudukan pimpinan tidak akan boleh secara kapasiti untuk memimpin syarikat. Sebaliknya, seseorang yang terbiasa dengan kerja keras dan semangat pantang menyerah memulakan dari bawah, akan mengerti dan menguasai secara keseluruhan semua proses dari masing-masing bahagian dalam usahanya. Pengalaman pahit manisnya dalam membina usaha telah membentuk dirinya menjadi peribadi tangguh dan mempunyai watak usahawan berjaya.

Watak Keusahawanan Adalah Modal Utama.
Kita sudah mengerti bahawa modal utama seseorang dalam menjalankan usaha adalah watak wirausaha. Berikut ini adalah beberapa watak usahawan yang harus dimiliki agar berjaya dalam berwirausaha.

1. Mental Baja dan Pantang Menyerah

Dunia Usaha adalah dunia yang dipenuhi ketidaktentuan dan sangat dinamik. Jika anda termasuk orang yang menyukai hal yang aman, teratur, dan santai, anda tidak sesuai menjadi seorang usahawan. Sebuah kajian menyatakan bahawa sebanyak 40 peratus pelaku usaha pemula tidak boleh bertahan dan gulung tikar pada tahun pertama. Sementara dari 60 peratus yang berlangsung ditahun pertama, 80 peratus akan gugur di 5 tahun pertama.

Fakta ini menunjukkan memang benar dunia usaha penuh cabaran dan risiko. Maka yang berjaya bertahan dan berjaya hanya dalam jumlah sedikit iaitu orang yang bermental baja dan pantang menyerah. Gagal bangkit lagi, gagal lagi, bangkit lagi, salah cuba lagi, salah lagi, cuba lagi cara lain dan seterusnya. Mereka menyedari bahawa kegagalan adalah satu pakej dengan kejayaan. jadi mereka menjadikan gagal sebagai teman sehari-hari yang harus mereka rangkul hingga akhirnya jatah kegagalan habis dan yang tinggal hanyalah peluang kejayaan.

Sebahagian besar pelaku usaha pemula seringkali menyerah di tengah jalan. Meraka tidak mahu meneruskan langkah mereka ke depan, seakan-akan jalan berjaya tidak mereka dapati. Padahal mereka hanya tidak mengetahui sudah seberapa dekat mereka dari kejayaan. Cara terbaik untuk menyegerakan diri berjaya adalah dengan terus bergerak maju menjemput kejayaan itu.

Watak pantang menyerah ini sebenarnya sudah diajarkan ribuan tahun yang lalu oleh Siti Hajar dalam peritiwa pencarian sumber air di lembah pasir yang tandus. Saat itu beliau mencari mata air dengan perjuangan pantang menyerah bolak balik dari bukit shafa ke bukit Marwah sampai 7 kali bolak balik. Bayangkan jika waktu itu Siti hajar menyerah dan berhenti hanya di empat kali bolak balik? mungkin beliau dan nabi Ismail tidak tertolong. Tetapi apa yang terjadi, Siti hajar terus berusaha sampai titik darah penghabisan. kerana memang kita manusia tidak tahu kapan momentum kejayaan datang. Tugas kita adalah terus-menerus berusaha sampai Tuhan yang menghentikan langkah kita.

Jadi bagi anda yang memulakan usaha, jangan jadi orang cengeng. Perniagaan Gagal, cuba lagi. Baru gagal tiga kali sudah nyerah, bermakna anda tidak mencontohi kegigihan yang ditunjukkan Siti Hajar. Ingat, penanda aras gagal di atas sebanyak 7 kali. jadi kalau anda sekarang sedang dalam keadaan keterpurakan yang ke-3 kalinya., jangan nyerah dulu, masih ada jatah 4 kali kegagalan yang perlu anda lalui. hehe. Intinya anda harus punya mental baja dan pantang menyerah dalam bergelut di dunia usaha. Ingat, gagal dan berjaya adalah satu pakej. tidak boleh diambil salah satu, jika mahu mendapat kejayaan, berkawanlah dengan kegagalan.

2. Tekad Kuat dan Kemauan Yang Keras

Tekad adalah tenaga jiwa yang mendorong untuk melakukan sesuatu. Jika fikiran adalah akar dari segala tindakan dan perilaku maka tekad adalah tenaga yang mendorong untuk melakukannya. Diperlukan tekad kuat untuk mengharungi dunia perniagaan yang penuh dengan cabaran dan rintangan. Tekad dan kemahuan yang besar akan mampu menangkis semua perkara negatif yang terjadi pada pelaku usaha.

Sudah menjadi hukum alam bahawa sesuatu yang lebih besar akan mengalahkan sesuatu yang lebih kecil. Maka, buatlah tekad anda sekuat dan sebanyak mungkin, mengalahkan rintangan apapun yang mungkin anda hadapi. Kecewa, takut, bimbang adalah wajar dimiliki setiap orang. Tetapi jangan biarkan perasaan tersebut menguasai diri anda. Fokuslah pada cita-cita dan kejayaan anda di depan, pastikan anda selalu dalam jalan usaha anda. Kini semangat dan tekad anda agar semakin kuat dan tidak berbelah bahagi
.
3. Berani Mengambil Risiko

Sebenarnya hidup kita ini adalah rentetan daripada peluang dan risiko. Apapun keputusan yang kita ambil pasti ada risikonya. Begitu pula yang terjadi di dunia usaha. Risiko di dunia usaha mempunyai tahap risiko yang lebih tinggi kerana kesan langsung pada kelangsungan usaha. Uniknya, di sebalik risiko selalu terdapat peluang emas. Usahawan yang berani mengambil risiko berada satu langkah di depan orang-orang yang memilih jalan selamat dan mengelakkan risiko. Kalaupun risiko itu memberi kesan buruk bagi dirinya, paling tidak dia sudah mendapat pengalaman berharga. Dan jika berjaya mengurus risiko dengan baik, maka peluang emas berada di depan mata.

Pelaku usaha yang takut mengambil risiko akan cenderung berfikir aman dan tidak berkembang. Mereka sukar untuk naik ke level yang lebih tinggi dan usahanya akan tertumpu di situ-situ saja bahkan akan terbantut oleh usaha lain. Jadi, Jangan takut mengambil risiko, yang terpenting adalah menyiapkan semuanya agar pengaruh risiko menjadi minimum, dan teruslah bergerak maju untuk meningkatkan level usaha anda.

4. Disiplin

Disiplin adalah ketaatan kepada nilai yang dipercayai agar berjalan semestinya. Disiplin adalah watak wajib bagi seorang usahawan. Disiplin mematuhi peraturan yang dia buat sendiri dan disiplin menjalankan target-target usaha. Tanpa disiplin, sukar bagi pelaku usaha untuk mencapai sasaran dengan cepat. Semua pengusaha sukses mempunyai disiplin yang tinggi. Di sinilah letak cabarannya. Sering sekali pelaku usaha merasa lebih longgar dan bersantai- Santia terhadap peraturan yang mereka buat sendiri. Apabila hal tersebut terus berlanjut, maka secara tidak sedar akan mempengaruhi etika kerja dan memberi kesan buruk bagi perkembangan usaha.

5. Fokus

Fokus mengerahkan tenaga dan fikiran pada usaha yang sedang anda kerjakan akan membuat peluang kejayaan semakin besar dan lebih cepat. Di zaman serba canggih saat ini, banyak orang yang susah fokus akibat banyak maklumat yang berseliweran dan kemudahan dalam mengakses. Begitu juga bagi para pelaku usaha, dengan banyaknya maklumat mengenai peluang usaha yang menggiurkan membuat mereka tidak fokus menjalankan usaha. Saat usaha mereka berada dalam masa sukar, bukan berusaha fokus untuk menyelesaikan masalah yang ada, tetapi malah melirik usaha lain. Mereka mengira bahawa rumput tetangga lebih hijau. Padahal, syarat agar usaha kita berjaya salah satunya adalah fokus. Logiknya, kalau satu usaha saja kita terharu apabila banyak masalah, apalagi kalau mempunyai banyak usaha? pasti yang lain akan terbengkalai atau bahkan semuanya berantakan kerana tidak ada satupun yang berjaya. Cadangan bagi para pelaku usah yang baru memulakan, fokuslah pada satu usaha sampai anda berjaya dengannya. Tidak perlu melirik rumput tetangga yang kelihatan lebih hijau tetapi fokuslah menghijaukan rumput anda sendiri.

6. Kreatif dan Inovatif

Seorang pelaku usaha harus mampu berfikir kreatif dan inovatif. Kreatif maksudnya boleh memberikan penyelesaian atas permasalahn dari sudut pandang yang berbeza, unik, dan orisinil. Sedangkan inovatif adalah kemampuan mencipta suatu idea, gagasan, produk, atau perkhidmatan baru yang diminati pasaran. Persaingan dunia perniagaan begitu ketat. Agar mampu bertahan, kita memerlukan inovasi produk dan strategi marketing kreatif untuk mengelakkan persaingan yang begitu penuh. Oleh karenanya diperlukan kemampuan kreativiti dan inovasi agar kita tidak selalu terjebak dalam persaingan lautan merah. Persaingan yang ketat akan membuat rugi di pihak pelaku usaha sendiri kerana minimum margin keuntungan yang diperolehi.

7. Pandai Bersyukur

Mensyukuri apa yang telah kita capai berapa hasilnya. Saat usaha kita sudah ada akan tetapi hasil yang didapat belum maksimum, maka kita perlu mensyukuri keadaan kita. Banyak perkara yang boleh kita dapat jika kita pandai bersyukur salah satunya adalah kemudahan-kemudahan berikutnya pada usaha kita. Kerana dengan bersyukur, kita akan merasa berdamai dengan keadaan dan potensi yang kita miliki, sehingga membuat fokus kerja kita menjadi lebih tinggi dari masa ke masa tanpa dibebani fikiran negatif seperti penyesalan, kekecewaan, dan putus asa. Hal ini lah yang menjadi rahsia kenapa bersyukur itu boleh menambah nikmat dan memberi kemudahan.

Demikian tadi ulasan mengenai Modal Utama Dalam Menjalankan Usaha. Modal yang utama adalah modal non-bahan yang ada pada diri kita iaitu berupa watak wirausaha. Watak ini tidak boleh dibeli dengan wang, tapi harus dibentuk dengan melalui proses panjang dan berliku. Jadi Tidak alasan bagi anda untuk bergantung pada wang. Watak usahawan berjaya tidak boleh dicipta dengan wang, tetapi watak usahawan berjaya boleh mencipta wang.
Previous
Next Post »
0 Komentar

Ads by google