Mengubah Pendapatan Aktif Menjadi Passive Income Melalui bisnis hartanah


Sebelum kita bahas lebih lanjut, pertama kita perlu faham dulu apa sih pendapatan aktif dan pasif itu? Baiklah, pendapatan aktif adalah segala pendapatan atau earning yang anda dapatkan jika anda aktif melakukannya. Misalnya anda seorang pekerja yang aktif menghasilkan sejumlah wang melalui gaji yang anda terima setiap bulan, namun untuk itu anda harus tetap bekerja, menukarkan waktu, pengetahuan, tenaga serta fikiran.

Pendapatan aktif di atas boleh di penukaran kerana anda menukarkan masa dan tenaga anda, dengan kata lain jika anda beerhenti bekerja maka semua pendapatan aktif tersebut akan berhenti, yang artinya tidak ada lagi wang yang masuk ke poket anda.
Di luar sana mungkin ada banyak orang kaya yang sudah bebas secara kewangan atau financial freedom, namun tidak sepenuhnya mereka bebas secara masa atau time freedom. Hal demikian boleh terjadi kerana sumber pendapatan mereka berasal dari pendapatan aktif atau dengan bekerja kepada orang lain, sehingga mereka bisa saja punya pendapatan cukup tapi tidak mempunyai banyak masa untuk berkumpul baik itu dengan keluarga, sahabat ataupun untuk diri sendiri.
Sebaliknya pendapatan pasif atau passive income merupakan pendapatan yang anda dapatkan tanpa perlu bekerja, tanpa perlu menukarkan masa atau pengetahuan anda lagi. Pasif income akan terus mengalir ke poket anda setiap bulan, tak peduli anda bekerja atau tidak.

Mengubah Pendapatan Aktif Menjadi Passive Income Melalui Harta
Dengan pendapatan pasif anda boleh bebas secara masa dan bebas kewangan, sehingga anda tetap boleh meluangkan banyak masa untuk berkumpul bersama keluarga, sahabat atau pergi bercuti kemana saja dan bila-bila masa anda mahu.

Setelah memahami perbezaan pendapatan aktif dan pasif income, sekarang yang jadi soalan adalah bagaimana kita boleh memabangun passive income sehingga boleh bebas masa dan wang.
Jawapannya adalah melalui "asset harta". Jika anda mempunyai asset hartanah yang mempunyai pendapatan bagus atau positif maka anda boleh di katakan sudah mempunyai passive income. Untuk membina pendapatan lebih besar, tugas kita adalah mencari asset harta sebanyak mungkin yang mampu meberikan cashflow positif.
Sekarang tak peduli sama ada kita masih berstatus pekerja atau pemilik perniagaan, kita tetap saja boleh mencari harta untuk di jadikan passive income. Jika anda masih berstus pekerja, untuk berinvesatasi di hartanah maka pendapatan anda tersebut boleh anda penukaran untuk membeli asset proeprti yang mampu memberikan passive income.

Itu semua perlu kita lakukan untuk bebas masa dan wang. Lagian jika kita seorang pekerja yang kita anggap sudah punya pendapatan besar dan aman, itu bukan bermakna anda selamanya akan demikian. Bekerja pada orang lain ada banyak risiko, seperti jika anda berhenti tiba-tiba dari pekerjaan baik itu kerana di pecat, peerusahaan bankrap, atau anda sakit sehingga tidak boleh bekerja lagi, maka semua pendapatan anda akan lenyap dan tidak ada lagi wang yang mengalir ke poket anda.

Lebih lanjut lagi, rasanya bekerja pada orang lain dalam masa puluhan tahun saya fikir bukanlah pilihan yang tepat. Apakah anda mau demikian? Tentu ada rasa pada diri anda untuk segera keluar dari zon tersebut dan akan membina usaha sendiri yang mampu memberikan pendapatan lebih banyak sehingga anda boleh bebas ke mana saja bersama keluarga kesayangan anda, sahabat dan melakukan banyak hal yang anda mahu.
Previous
Next Post »
0 Komentar

Ads by google